Lifestyle, Seni & Budaya

Aurora Santika Menggambarkan Pelarian Impian Dari Dunia yang Penuh Dengan Ketidakadilan Sosial

 
Aurora Santika Menggambarkan Pelarian Impian Dari Dunia yang Penuh Dengan Ketidakadilan Sosial

Aurora Santika

 

“Hidup sebagai orang baik berarti memberikan kebaikan kepada orang lain, sebaik mungkin.” Dia mungkin bukan pahlawan super, tetapi Aurora Santika jelas bukan orang yang asing akan persoalan yang tak terhitung banyaknya di dunia ini. Sebagai salah satu dari sekian banyak perempuan di generasinya yang berjuang keras melawan ketidaksetaraan dan ketidakadilan sosial, seniman muda Indonesia yang idealis ini menjadi seseorang yang patut diperhitungkan. Dikelilingi oleh sistem dukungan keluarga yang kuat, kenangan masa kecil yang bahagia, keterampilan observasi yang tajam, serta pemahaman yang rumit dan pandangan unik tentang lingkungannya, penggambaran surealis Aurora Santika tidak dapat disangkal didasarkan pada kebenaran dan tidak mungkin untuk diabaikan.

Aurora Santika Menggambarkan Pelarian Impian Dari Dunia yang Diwarnai Ketidakadilan Sosial

 

(2020), Aurora Santika – Sebuah Visi Umat Manusia Atas Kematian, (bagian dari seri In Between Worlds), AOC, 180 x 300 cm

 

Anda lahir di Bogor pada tahun 1996, sekarang menetap di Yogyakarta dan menempuh pendidikan Seni Rupa di Institut Seni Indonesia (Yogyakarta). Ceritakan lebih banyak tentang langkah pertama Anda sebagai seniman?

Saat kecil, saya tidak tahu bagaimana menjadi seniman profesional. Terus terang, saya adalah seorang kutu buku. Saya menghabiskan hari-hari saya membaca tentang misteri alam, dongeng sejarah umat manusia, keajaiban sains. Bukan berarti saya tidak memiliki kecenderungan artistik. Orang tua saya cukup lunak untuk mengizinkan saya mengisi rumah dengan ‘kerajinan dekoratif’ yang mencakup instalasi sementara di tempat tidur mereka dan rumah bermain sementara dengan karton yang dicat di ruang tamu. Saya terkadang melukis, dan saya berhasil memenangkan kompetisi desain poster di kampung halaman saya selama sekolah menengah, tetapi sisa masa remaja saya sebagian besar terfokus di bidang akademik.

Saya berada di tahun terakhir sekolah menengah ketika saya secara serius menganggap seni sebagai pilihan karier, yang membuat ayah saya cemas saat itu. Kakak perempuan saya dan beberapa teman orang tua saya (termasuk seniman Gerakan Seni Rupa Baru Hardi) membantu meyakinkan orang tua saya untuk memberikan izin yang cukup kepada saya untuk mendaftar ke jurusan Seni Rupa di Institut Seni Indonesia Yogyakarta pada tahun 2013. Teman Hardi, kurator Mikke Susanto, membimbing saya dalam mengasah kemampuan saya untuk ujian masuk yang kemudian saya lulus.

Saya belajar banyak selama saya belajar di Institut Seni Indonesia. Di tahun kedua, saya bergabung dengan komunitas Tulang Rusuk di mana saya berkenalan dengan seniman perempuan muda seperti Hasibuan bersaudara (Camelia dan Reza Hasibuan), Harindarvati, Rika Ayu, dan lainnya yang kemudian saya turut menggelar pameran bersama. Pada suatu saat di perguruan tinggi, saya juga mulai membuat ilustrasi sesuai pesanan — sebuah pengalaman yang, dikombinasikan dengan kecintaan saya yang semakin meningkat pada novel, simfoni balet, dan buku komik, sangat penting dalam membentuk gaya visual saya menjadi seperti sekarang.

Namun karier profesional saya di bidang seni rupa tidak menonjol hingga saya menggelar pameran tunggal saya “Breaking Through” pada tahun 2018. Pameran yang dikurasi Suwarno Wisetrotomo dan diadakan di Taman Ismail Marzuki ini kemudian membuka jalan bagi saya untuk berpartisipasi dalam proyek-proyek seperti kolaborasi dengan Disney Indonesia tahun 2019, kolaborasi dengan Ferial Affif dan 8 artis lainnya untuk Biennale Jogja XV, dan beberapa pameran dengan Kohesi Initiatives.

 

(2020), Aurora Santika – 5 Menit Percakapan dengan Semesta (Dan Kenapa Tidak Ada Kedamaian), (bagian dari seri In Between Worlds) akrilik pada kanvas, 180 x 150 cm

 

Anda menyebutkan beberapa kali dalam wawancara sebelumnya, “Ada banyak alasan mengapa seseorang membuat karya seni. Bagi saya, seni adalah cara untuk mengkomunikasikan kepada orang lain apa yang tidak dapat dikatakan, ditulis atau ditampilkan dengan cara lain.” Ini adalah pernyataan yang kuat, bisakah Anda menjelaskan lebih lanjut?

Seni bagi saya dimulai sebagai hobi, kemudian menjadi medium untuk meminta perhatian atau bantuan, dan kemudian panggilan untuk diskusi. Untuk dua tujuan terakhir memiliki satu kesamaan: menyampaikan gagasan yang akan mendorong orang untuk bertindak, apakah tindakan itu ditujukan kepada diri mereka sendiri, saya, atau orang lain. Jika saya bisa menyampaikan ide-ide ini dengan baik dan cukup aman melalui kata-kata sehari-hari atau media komunikasi lainnya tanpa kehilangan efek yang diinginkan, maka saya tidak perlu repot-repot menciptakan seni untuk memulai.

Kadang-kadang, ada ide yang tidak akan diterima dengan baik atau memiliki banyak dampak yang baik kecuali disampaikan secara halus karena keadaan sekitar kelahiran mereka dan lingkungan di mana ide tersebut ditampilkan. Hal-hal seperti seksualitas, kritik terhadap ideologi, dan bahkan sedikit komentar tentang dinamika sosial ekonomi dalam masyarakat (yang juga terkait dengan hal-hal tersebut di atas) pada umumnya sulit untuk diangkat tanpa mematik diskusi, seperti menambahkan bahan bakar ke dalam api. Mereka membutuhkan penanganan yang hati-hati. Seni yang tidak hanya terbatas pada seni rupa, tetapi juga mencakup semua jenis media seni, adalah instrumen yang sempurna untuk itu.

Di sisi lain, ada gagasan seperti dorongan pribadi untuk berjuang menjadi lebih baik yang sebagian besar tidak akan dianggap serius kecuali disampaikan dengan cara yang lebih implisit. Seperti yang saya alami secara pribadi, terkadang lebih efektif untuk memotivasi orang lain (terutama orang asing) untuk terus hidup dengan membuat mereka menikmati kisah protagonis yang melawan musuh daripada menepuk bahu mereka dan berkata, “Jangan menyerah.”

 

(2017), Aurora Santika – Breaking Through, (bagian dari seri Pesawat Kertas), akrilik pada kanvas, 120 x 100 cm

 

Karya seni Anda memuat masalah sosial, terutama yang terkait dengan perempuan (pemerkosaan, pelacuran, pasangan). Seri dari karya Anda menyampaikan pesan yang kuat. Apakah Anda menganggap diri Anda seniman yang kritis?

Saya berbicara dari sudut pandang perempuan hanya karena saya kebetulan seorang perempuan, dibesarkan sebagai perempuan terpelajar dan berurusan dengan masalah yang berhubungan dengan perempuan. Namun itu tidak berarti bahwa saya membatasi diri pada topik tertentu saja. Meskipun saya terkadang menangani masalah seperti pemerkosaan dan prostitusi yang sering melibatkan perempuan (dan anak-anak), perhatian utama saya selalu kemanusiaan secara keseluruhan. Saya ingin membantu orang menjalani kehidupan yang lebih memuaskan dengan membantu mereka menjadi lebih baik dalam memahami diri mereka sendiri dan hal-hal yang terjadi di sekitar mereka. Banyak masalah yang saya bahas dalam seni saya terinspirasi oleh interaksi kehidupan nyata dengan orang-orang yang bertindak sebagai pelaku dalam masalah tersebut, menjadi korbannya, atau berjuang sekuat tenaga untuk menghilangkannya. Apakah itu membuat saya menjadi seniman yang kritis atau tidak… saya pikir itu, publik yang menilai.

 

(2018), Aurora Santika – Sejarah Mengulang Dirinya Sendiri (bagian dari seri Ular dan Kelinci), akrilik pada kanvas, 100 x 100 cm

 

Kenangan masa kecil, baik dan buruk, merupakan inti dari banyak karya Anda. Apakah ini mencerminkan introspeksi pribadi Anda?

Semua karya saya praktis lahir dari kontemplasi dan introspeksi karena itu diperlukan dalam menafsirkan apa yang saya amati di sekitar saya, tetapi saya berasumsi Anda berbicara tentang karya-karya tertentu yang terutama berfokus pada kenang-kenangan masa kanak-kanak. Saya melihat sebagian besar masa kecil saya sebagai saat-saat bahagia telah berlalu, itulah sebabnya saya terkadang melihatnya lagi setiap kali saya perlu ruang atau ketika saya merindukan keluarga saya.

 

(2019), Aurora Santika – The Quest for Dawn, (bagian dari seri In Between Worlds), akrilik pada kanvas, 120 x 100 cm

 

Bagaimana Anda mendefinisikan gaya Anda?

Surealisme + romantisme yang ditambahkan pengaruh pop.

Aspek surealistik dan romantis datang dari keinginan saya untuk membuat cerita fiksi berlatar dunia seperti mimpi yang sejajar dengan kenyataan yang kita jalani. Bagian pop lebih berkaitan dengan teknis, karena saya sering mendapatkan inspirasi visual dari produk budaya populer .

 

(2018), Aurora Santika – Makan Malam Keluarga (bagian dari seri Ular dan Kelinci), akrilik pada kanvas, 100 x 150 cm

 

Apa peran seniman dalam masyarakat? Bagaimana Anda melihat dunia seni Indonesia saat ini? Seberapa penting ruang yang diberikan kepada seniman dalam masyarakat Indonesia modern?

Saya percaya seniman sebagai manusia memiliki tanggung jawab untuk memperbaiki lingkungannya. Ibuku berkata, “Hidup sebagai orang baik berarti menyumbangkan kebaikan untuk orang lain, sebaik mungkin.” Saya telah melihat seniman lain melakukan ini, baik sebagai individu atau kolektif. Taring Padi aktif menggelar protes (melalui kampanye seni) untuk membela mereka yang dieksploitasi oleh usaha kapitalis. Seniman senior dan kenalan saya, Ayu Arista Murti, baru-baru ini mendirikan kolektif Tactic Plastic dan Galastica yang berfokus pada daur ulang sampah plastik menjadi sebuah karya seni. Heri Dono, bahkan seniman yang lebih senior, dengan cerdik menyuarakan permasalahan di masyarakat kita, mendidik penontonnya melalui lukisan dan instalasi unik yang banyak meminjam unsur budaya tradisional Jawa seperti wayang. Saya mungkin belum berada di level orang-orang ini, tetapi saya melakukan yang terbaik untuk berkontribusi dengan cara saya sendiri.

Mengenai dunia seni rupa Indonesia saat ini, saya melihat banyak seniman (yang baru muncul atau yang sudah mapan) dan sangat sedikit galeri lokal yang bisa menampilkannya. Sementara beberapa seniman — terutama ilustrator — telah mengambil tanggung jawab ini sendiri dengan berhasil mempromosikan merek mereka secara mandiri menggunakan media sosial, menurut saya Indonesia masih membutuhkan lebih banyak orang yang berpendidikan seni dengan dedikasi yang tulus untuk membantu seniman dalam manajemen karier. Lebih banyak dukungan (dan dorongan) dari pemerintah akan sangat bagus juga.

Seni sendiri telah diintegrasikan dalam berbagai tingkat ke dalam kehidupan banyak orang Indonesia (ini mungkin ada hubungannya dengan semakin banyaknya lulusan seni dan pertumbuhan ekonomi dalam beberapa dekade terakhir) meskipun seni kontemporer pada saat itu masih dipandang sebagai hak istimewa bagi mereka yang berada di daerah berkembang. Meskipun demikian, profesi sebagai seniman masih dipertanyakan untuk menjadi pekerjaan nyata oleh banyak orang dan saya pernah mendapat pengalaman ditanya, “Jadi apa yang sebenarnya Anda lakukan untuk mencari nafkah?”.

 

(2020), Aurora Santika – summerwind #2, Gouache pada kertas, 21 x 29.7 cm

 

Lima kata yang paling menggambarkan seni Anda?

Dramatis, manusiawi, naratif, analogi, seperti mimpi.

 

(2020), Aurora Santika – Between the Heavens Wrath and the Underworlds Generosity, (bagian dari seri Dunia Diantara), AOC, 180 x 300 cm

 

Di kota mana kami dapat melihat pameran tunggal Anda berikutnya?

Saya punya rencana dengan Kohesi Initiatives di Yogyakarta. Tanggalnya masih dalam pembahasan, tapi mungkin dalam dua tahun ke depan.

 

(2017), Aurora Santika – The Chainholder, the Pimp, (bagian dari seri Ular dan Kelinci), akrilik pada kanvas, 120 x 120 cm

 

Bisakah Anda memberi tahu pembaca kami mana museum seni favorit Anda di Indonesia?

Sayangnya saya lebih sering pergi ke galeri daripada ke museum seni. Saya dapat membuktikan bahwa museum OHD di Magelang memiliki koleksi yang bagus, tetapi saya telah mendengar lebih banyak hal bagus tentang MACAN. Saya ingin sekali ke sana saat saya berada di Jakarta lagi.

 

(2019), Aurora Santika – Stormy Seas Outside, Deep Jungle Inside, (bagian dari seri Pesawat Kertas), Watercolor, ink, on paper, 60 x 50 cm

 

Di mana kami dapat melihat beberapa dari Anda bekerja secara online, apakah dijual?

Anda dapat melihat Instagram saya, dan menghubungi saya jika Anda memerlukan portofolio lengkap dari karya yang tersedia, atau kunjungi situs web Kohesi Initiatives. Untuk merchandise, lihat halaman Kita Art Friends.

 

(2019), Aurora Santika, “…of Crushed Dreams and a Leap of Faith”, ragam media, kolaborasi dengan Disney Indonesia untuk peluncuran film Maleficent II: Mistress of Evil.

 

Jika Anda menyebut satu mentor yang telah menginspirasi Anda dalam hidup dan jalan Anda sebagai seniman, siapakah dia?

Saya harus menyebutkan banyak orang, bukan satu:

– Orang tua saya,
– Suwarno Wisetrotomo, seorang kurator dan dosen saya di perguruan tinggi,
– Setiap orang yang meninggalkan pengaruh dalam hidup saya — betapapun kecilnya — baik itu seniman lain, profesor saya yang lain, teman-teman saya, musisi dan sutradara film favorit saya, penulis hebat yang saya kagumi, dan bahkan orang asing yang saya ajak bicara di jalanan.

Kontak:

Aurora Santika dapat dihubungi melalui Instagram, atau melalui Email di [email protected], sedangkan Kohesi Initiatives di Yogyakarta, Indonesia, yang menampilkan pilihan karyanya dapat dihubungi melalui platform online dan [email protected]

Artikel ini diambil dari tulisan: “Aurora Santika Depicts a Dream-like Escape From a World Plagued by Social Injustice”.