Lifestyle, Seni & Budaya

Francis Lee Menciptakan Kembali Kehidupan Dari Imajinasi dan Memori Melalui Lukisan Cat Air

 
Francis Lee Menciptakan Kembali Kehidupan Dari Imajinasi dan Memori Melalui Lukisan Cat Air

Dia adalah seorang seniman, direktur kreatif, dan wirausahawan yang penuh semangat terhadap cat air dan media campuran, tetapi tidak selalu demikian. Masuk ke dunia seni di usia lanjut, Francis Lee hampir menjadi seorang dokter, dan juga telah mempelajari periklanan jauh sebelum mempertimbangkan jalan yang dia jalani saat ini. Melukis berdasarkan imajinasi dan ingatan, seniman ini dipuja karena kemampuannya yang berbeda untuk dengan mudah menciptakan kembali kehidupan di atas kanvas.

 

Francis Lee Menciptakan Kembali Kehidupan Dari Imajinasi dan Memori Melalui Lukisan Cat Air

 

 

Anda lahir di Malaysia, belajar di Limkokwing University of Creative Technology dan lulus pada tahun 2000. Ceritakan tentang langkah pertama Anda sebagai seniman?

Ketika saya masih muda, saya bercita-cita menjadi seorang dokter. Saya malah membuat jalan yang berbeda, mengejar minat terbaik kedua saya di bidang seni. Saya mengambil jurusan Desain Grafis & Multimedia, yang merupakan kebalikan dari apa yang saya lakukan sekarang. Pikiran menjadi seniman tidak pernah terlintas di benak saya sampai seseorang dari Klang Artist Society menghampiri saya dan teman saya. Kami memiliki kesempatan di Society selama 2 tahun. Setelah itu, saya lebih fokus pada periklanan selama hampir dua dekade.

Ide melukis muncul kembali tahun lalu setelah teman saya, mengganggu saya untuk melukis lagi. Itu bukan tugas yang mudah, lagipula saya sudah lama absen. Saya perlu mendamaikan apa pun yang saya pelajari di masa lalu dan bertindak lagi.

Lalu, pandemi Covid-19 datang. Tidak ada yang bisa dilakukan kecuali tinggal di rumah, dan saat itu saya menggunakan steroid. Saya kemudian melukis setiap hari, satu lukisan sehari kadang sampai tiga.

 

 

Apa yang membawa Anda ke medium cat air? Adakah pengaruh khusus?

Saya kira itu dimulai ketika saya diperkenalkan dengan cat air di sekolah menengah. Saya tidak dapat mengingat siapa saja yang memengaruhi saya. Mungkin ibu saya yang secara tidak langsung mempengaruhi saya. Dia sangat mendukung apa yang saya lakukan. Bahan seni dan buku referensi dulu mahal, bahkan sekarang, dan dia membayar semuanya dari pekerjaan menjahitnya.

 

 

Apakah Anda bepergian ke seluruh daerah di Malaysia untuk mengamati pemandangannya – dari mana inspirasi Anda berasal?

Saya sering bepergian. Saya mengambil foto secara acak untuk referensi. Kemudian saya mengumpulkan semuanya di studio rumah saya. Saya lebih suka mengerjakan hal-hal yang saya lihat atau ingat. Saya melukis dari ingatan sebagian besar. Saya memiliki pikiran fotografis yang cenderung saya kurangi semua detail menitnya ke bentuk inti. Sesekali ketika dalam proses menuangkannya terlalu berlebihan, saya membuat abstrak.

 

 

Apakah Anda memberi perhatian khusus pada pemandangan di sekitar Klang tempat Anda dilahirkan dan dibesarkan?

Sekarang Anda menarik perhatian saya. Saya pikir saya akan membahasnya di masa depan. Saya melukis subjek acak, jadi tidak ada yang spesifik. Yang biasa saya renungkan adalah tanah datar dengan pepohonan acak. Ini murni dari imajinasi.

 

 

Adakah seniman cat air saat ini atau masa lalu yang telah memengaruhi Anda?

Saya tidak akan mengatakan dipengaruhi. Saya memiliki gaya saya sendiri. Ada beberapa yang ingin saya temui dan pelajari seperti Joseph Zbukvic, Alvaro Castagnet, Gerhard Richter, Yayoi Kusama dan Nicholas Lopez. Itu adalah senjata top favorit saya abad ini.

 

 

Bagaimana Anda melihat dunia seni saat ini di Malaysia? Seberapa penting ruang yang diberikan kepada seniman dalam masyarakat Malaysia modern?

Malaysia adalah negara yang unik dengan banyak budaya dan tradisi. Karya-karya seniman Malaysia mutlak dengan cita rasanya tersendiri. Kita perlu berbuat lebih banyak untuk mengejar ketinggalan dengan negara tetangga kita dalam kancah kita yang sudah hidup dan aktif. Seniman Malaysia diberkati. Kami bebas untuk mengungkapkan apapun selama itu sesuai dengan konstitusi.

 

 

Lima kata yang paling menggambarkan seni Anda?

Terwakili secara intuitif, bersemangat, dapat dipahami secara subyektif.

Di kota mana kami dapat melihat pameran tunggal Anda berikutnya?

Dijadwalkan akan berlangsung di Kuala Lumpur. Saya sedang mengerjakan modernisasi di Kuala Lumpur sebagai karya saya untuk saat ini. Ia akan menjadi pameran dengan 10 lukisan.

Di mana kami dapat melihat beberapa dari karya Anda secara online, dan apakah untuk dijual?

Lihat Instagram saya. Sebagian besar, baik yang berukuran besar dan juga kecil, untuk dijual. Tanyakan saja langsung pada saya.

 

 

Museum favorit Anda di Malaysia?

Anda tidak akan mempercayainya. Museum Nasional Malaysia kami. Bukan karena saya ingin mendapat inspirasi. Saya suka melihat artefak aneh dan sejarah di baliknya. Tetapi jika diberi pilihan, saya lebih suka kebun binatang. Saya suka binatang.

 

 

Jika Anda akan menyebutkan satu mentor yang telah menginspirasi Anda dalam hidup dan jalan Anda sebagai seorang seniman, siapakah dia?

Saya pikir itu akan menjadi Goh Ah Ang di masa lalu. Sekarang, saya harus terus terang jujur ​​kepada Anda – inspirasi saya datang dari Youtube! Ada banyak sekali sumber inspirasi, dan saya tidak bisa berhenti menggali lebih banyak video sampai saya menyadari bahwa daripada berbaring di sofa, saya lebih baik membuat tangan saya menari dengan kuas. Saya menyia-nyiakan 16 tahun untuk tidak melakukan apa yang paling saya sukai!

Anda dapat menghubungi Francis Lee via emailnya di [email protected], atau melalui laman Facebooknya yang dikenal sebagai Lineobsession by Francis Lee y.k. Untuk info lebih jauh, Francis dapat dijangkau melalui Instagramnya.

Sumber “Francis Lee Recreates Life From Imagination and Memory Through Vibrant Watercolor Paintings”